Merantau ke Jogja



Jogja selain terkenal dengan sebutan Kota Gudeg juga dikenal sebagai Kota Pelajar, yup, ini emang udah gak asing lagi di telinga kita. Kali ini aku mau sharing cenderung lebih ke curhat sih ya, pokoknya tentang Jogja dari perspektifku.




Tanggal 30 Juli 2016 adalah hari pertama aku datang ke Jogja sebagai calon mahasiswa baru di salah satu Sekolah Tinggi Pariwisata. Itu adalah hari pertama jadi anak kosan Jogja yang katanya di sini tuh biaya hidupnya murah. Sebenernya semenjak SMP, pikiran tentang dunia kuliah aku tuh pokoknya di Bandung dan gak kepikiran sama sekali untuk ngerantau ke Jogja. Singkat cerita, resmilah jadi mahasiswa dan sekarang udah setahun di sini. 

Terus ada yang nanya. Kenapa ambil pariwisata? Jawabannya adalah “Why Not?” . Oke cukup sampe disitu pertanyaan tentang jurusan. Yang jelas aku nyaman banget sama apa yang udah aku jalanin dan gak ngerasa udah salah ambil keputusan. Tipikal orang yang stuck di comfort zone? Hmm nggak juga. Pokoknya nikmatin apa yang udah ada aja.

Oke balik lagi ke Jogja.


                   1.    Biaya Hidup Murah

Yang katanya biaya hidup murah, menurutku itu relatif, tergantung orangnya. Biaya hidup murah itu gak akan berlaku kalau tiap hari atau tiap weekend kerjaannya hedon sama temen-temen. Tapi mungkin, tetap berlaku bagi sebagian orang yang  emang udah irit dari sananya. Kalau dari sudut pandangku yang bukan rich kids sih ya standar lah ya, murah kalau dibandingin sama kota-kota lain. Tapi ah sama aja perasaan -____-
  
           2.      Multikultural


Awalnya aku kira bakal ngalamain culture shock, tapi ternyata nggak. Meskipun pas awal-awal agak bingung juga kalau ngomong sama orang Jogja asli yang pake Bahasa Jawa, karena nggak ngerti. Jujur aja, kalau lagi ngumpul sama temen-temen rasanya tuh lagi pergi jauh banget dari rumah haha. Kenapa? Karena suasananya lain banget dan kebetulan temen-temen di sini berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Mungkin buat kalian yang kuliah di kota lain pun akan ngalamin hal yang sama, tapi untuk orang cupu kayak aku ini tuh kayak dunia baru. Mulai dari orang Jawa, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, sampe Nusa Tenggara, dll ada semua dan tiap hari komunikasi sama mereka seolah sistem yang ada di dalam diri akutu mengharuskan untuk bener-bener jadi orang Indonesia, bukan orang Sunda lagi hahaha. Kebayang gak sih kalau gak ada bahasa pemersatu?
Oh iya mungkin banyaknya pendatang dari berbagai daerah ini karena adanya sebutan “Kota Pelajar” juga sih, jadi orang-orang berbondong-bondong dateng ngerantau ke Jogja buat nuntut ilmu hmm.

 3. Burjo & Angkringan Dimana-mana

         Di sini tuh khas banget sama yang namanya burjo & angkringan, hampir tiap tikungan ada, apalagi kalau daerah sekitar kampus gitu. Beuhhh.
Burjo kalau di sini tuh istilah buat warung makan, kayak warteg gitu. Nah kalau angkringan, ini tempat makan yang biasanya cuma pake gerobak dan biasa ada dipinggir-pinggir jalan. Asik banget kalau udah makan di angkirangan kayak gini, kita bisa makan nasi kucing yang beneran murah. Karena emang porsinya juga kecil banget. Pernah sih aku makan di angkringan, bahkan sampe beberapa kali gitu, harga satu bungkusnya Cuma Rp.2.500 itu nasi udah termasuk lauknya. Kadang buat yang penasaran, khususnya turis nih, makan di angkringan itu tujuannya bukan buat kenyang, tapi cuma pengen ngerasain susananya aja yang khas. Coba deh kalau ke Jogja jajan di angkringannya juga, jangan cuma makan gudeg yang ada di lesehan-lesehan tapi harganya gak bersahabat. 

          4.    Orang-orangnya Sederhana

Mungkin ini juga yang bikin orang tua percaya untuk ngelepas aku di perantauan. Maksud ngelepas  di  sini tuh orang tua ngasih kepercayaan untuk jaga diri sendiri dan gak terlalu khawatir tentang kehidupan di sini. Beruntungnya, orang-orang asli sini yang kukenal itu baik semua. Mulai dari temen-temen sampe ibu-ibu warteg dan tetangga-tetangga sekitar kosan itu pada baik banget, suasana hangat kayak gini yang sebenernya bikin betah di Jogja. Merasa sangat diterima. Dan lagi, karena mereka emang asli sini, jadi sisi santunnya orang Jogja tuh keliatan banget, pada murah senyum.

Sebenernya masih banyak  yang pengen diceritain, tapi segitu aja dulu ya. See yaaa!

Komentar

Postingan Populer