Menikmati Suasana Warung Kopi Merapi

Jogja emang gak ada matinya dalam urusan pariwisata, bukan cuma kebudayaannya yang khas tapi juga destinasi dan kulinernya yang beragam selalu jadi andalan dari kota yang satu ini. Setelah beberapa waktu lalu aku abis pergi ke satu pantai di daerah Gunung Kidul (yang bisa dibaca di sini), nah baru-baru ini juga sempet ngedatengin satu tempat yang cukup oke dan epic banget. Ini sih cocok didatengin sama para pecinta kopi, yakin deh. Sesuai sama judul postingan kali ini si aku baru aja ngedatengin Warung Kopi Merapi yang lokasinya ada di Cangkringan, Sleman. Tepat di bawah kaki gunung Merapi.


Warung Kopi Merapi

Waktu pertama kali sampe lokasi (area parkir), aku langsung ngerasa terkesan dengan aroma kopi yang khas banget. Kebetulan di samping warungnya itu lagi jemur biji kopi yang baru dipanen dari kebun sekitar situ. Ditambah lagi dengan pemandangan Merapi yang tinggi menjulang di depan mata. Keren!

Nah ini kopi yang siap diolah secara tradisional

Untuk varian kopinya di sini menyediakan..

Kopi robusta dan arabica! Berhubung aku gak terlalu cinta sama kopi, jadi pesennya yang pake susu. Ya, Robusta Susu Merapi akhirnya jadi pilihan. Harganya cuma Rp. 7.000! Selain kopi, juga ada minuman lain seperti teh dan susu. Buat makanannya sendiri, ada tempe mendoan, pisang goreng, mie rebus, dan lain-lain. Yang pastinya murah.


Iki lho kopine. Muantap!


Pisang goreng & tempe mendoan hangat, Bosqu!

 How To Get There

Buat bisa sampe ke sini, kita bisa pake kendaraan pribadi kok. Entah itu motor, mobil, atau sepeda(?). Membutuhkan waktu sekitar 1 jam lebih waktu tempuh dari pusat kota Jogja melalui jalan Kaliurang. Sayangnya jalan untuk menuju lokasi ini masih banyak yang rusak parah sehingga harus ekstra hati-hati. Semoga bisa cepet-cepet diperbaiki ya, aamiin.


Banyak Jeep. Banyak turis lewat.

 Sebenernya kalau kita nerusin perjalanan, kita bisa nemuin beberapa tempat wisata yang oke buat dikunjungin. Kebanyakan sih museum-museum yang isinya tentang cerita dan peninggalan erupsi Merapi.

Desa Perintis
  
Jalannya aduhai
   Kalau bisa, pilih waktu yang tepat buat dateng ke sini cocoknya pagi hari pas cuaca masih adem, karena kalau siang cuaca udah pasti panas dan debu dari sisa-sisa erupsi di sekitar lokasi itu gakuku banget huhu. Ditambah lagi banyaknya aktifitas dari jeep dan truk yang lalu lalang di jalan depan warkop bikin debu makin betebaran. Dan buat yang gak bisa lama-lama sama debu, gak usah khawatir, warkop Merapi ini nyediain tempat yang--agak-- tertutupnya kok.
Oh iya, kalau mau malem juga bisa, biar asik ajak temen-temen lah ya, cuma kayaknya penerangan disepanjang perjalanannya masih agak kurang kalau malem. Maklum guys, tempatnya bukan di antara pemukiman warga gitu.

Meja dan kursinya dari batu


Serba tradisional

Batu batu everywhere

Suasana di sini tuh kalau pagi-pagi rasanya tenang banget. Meskipun mataharinya udah mulai terik, tapi itu gak begitu berarti karena ketolong sama udara pegunungan yang adem.

Gimana?

Segini dulu postingan kali ini. Semoga bisa jadi referensi yang bermanfaat buat temen-temen semua.


Jalan-jalan kuy!

Komentar

  1. tradisional tapi kekinian. aduuuh gimana ya, aesthetic gitu lah ini warung kopi. bagus buat poto-poto.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Bener bgt! Berasa lagi ada dimana gitu

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer